REKAPITULASI HASIL PPDB SMP TASHFIA TA. 2017 – 2018

NO NAMA ALAMAT ASAL SEKOLAH NAMA ORANG TUA   STATUS
        AYAH IBU  
1 Nasywa Aqilah Perum Pesona Bumyagara Blok F18 No. 3, Kel. Mustikajaya Kec. Bekasi Timur, Bekasi, Jawa Barat SDI Al-Hilal Suroto Elok Vaiqoh L
2 Ghinaa Ayu Zakiyyah Perum Bumyagara Blok G7/30, Kel. Mustika Jaya Kec. Mustika Jaya, Bekasi, Jawa Barat SDIT REJIS Achmad Subchan Yetti Fatmawati L
3 Dinda Azka Zulfina Perumahan Metropolitan (Metland Tambun) Jl. Jamrud 12 Blok R3 No. 12, Kel. Tambun Kec. Tambun Selatan, Bekasi, Jawa Barat SDIT Permata Hati Zulfindri, S.E., M.M Nani Roslinda, S.Pd., M.Pd L
4 Khansa Khairunnisa Azizah Dukuh Zamrud Blok M 10 No. 16, Kel. Padurenan Kec. Mustika Jaya, Bekasi, Jawa Barat SD Islam Al Hilal Aziz Abidin Agustuti Supartiningsih L
5 Zahra Hanifa Jl. Robusta IC Blok Q5 No. 11, Pondok Kopi SDIT Nurul Islam Agus Saptiady Ari Yulianti L
6 Fariha Nidaul Hasanati Kp. Pulo Rt. 008 Rw. 004 No. 77, Kel. Pinangranti Kec. Makasar, Jakarta Timur, DKI Jakarta SD Angkasa 3 Muhammad Muqtasid Attin Farida L
7 Syifa Aulia Perum Permata Legenda 2 Blok PA 3/16, Kel. Mustika Jaya Kec. Mustika Jaya SDI Al-Hilal Eka Subagio Rina Komala L
8 Salwa Razbiyah Amelia Bumi Mutiara JH9/7 Rt. 005 Rw. 035 Kel. Bojong Kulur Kec. Gunung Putri, Bogor, Jawa Barat SDIT Daar El Sallam Abdurahman Nawawi Sary L
9 Khonsa Nur Zatilhidayah Jl. Rambutan Cluster Vischa Blok C1 Rt. 09/XI Kp. Jaha, Kel. Jatimekar Kec. Jatiasih, Bekasi, Jawa Barat SDIT Al-Muzzammil Dalyono Yessy Puji Hastuti L
10 Fabia Arningtyas Marwah Pesona Alam Residence Blok B-1, Kel. Depok Kec. Pancoran Mas, Depok, Jawa Barat SDIT Al-Qalam Depok Arief Irwanto Titien L
11 Kyla Aisyah Adhitya Jl. Kemang Sari II Komplek Griya Mitra Selaras Kav. 15, Kel. Jatiobening Baru Kec. Pondok Gede, Bekasi, Jawa Barat MI Yahya Tarwiyanto Adhitia Pratomo Frisca Ismet L
12 Putri Balqis Fakhira Sahrani Vila Nusa Indah V Blok SB No. 7, Kel. Ciangsana Kec. Gunung Putri, Bogor, Jawa Barat SDIT Daar El-Salam Samsul Bahara Gefaranie Alexandriana L
13 Asma’ Athifah Sa’diyah Graha Melasti FB 12 No. 8, Kel. Sumberjaya Kec. Tambun Selatan, Bekasi, Jawa Barat SDIT Permata Hati Teguh Yulianto Nur Cahyani L
14 Aisyah Tazkiya Hidayat Perumahan Mutiara Insani A3-11, Kel. Padurenan Kec. Mustika Jaya, Bekasi, Jawa Barat SDI Al Hilal Bekasi Yudhi Hidayat Nur Zubaidah Yunaning L
15 Unaisah LINK. Kubang Wates No. 34, Kel. Kotabumi Kec. Purwakarta, Cilegon, Banten SDIT Al-Hanif Cilegon Anis Umu Jubaedah L
16 Asma Ni’mah Mufidah Perum Griya Alam Sentosa Blok A20 No. 08, Kel. Pasir Angin Kec. Cileungsi, Bogor, Jawa Barat SDN Cinyosog 02 Abdul Aziz Suroto Misgiyanti L
17 Zahwa Nabila Jl. Ratna No. 82 Rt. 002 Rw. 008, Kel. Jatikramat Kec. Jatiasih, Bekasi, Jawa Barat MI Azziyadatus Sholihat Ahmad Fajar Qomarudin Fatimah Zahra L
18 Cut Keumala Raudhah Geundreud Jl. Swadaya Raya No. 115 Kp. Dua Rt. 02 Rw. , Kel. Jakasampurna Kec. Bekasi Barat, Bekasi, Jawa Barat SDIT Wildan Doddy Afriansyah Zen Nurlia Fitriani, S.Si L
19 Sarrajasy Syai Shibghah Samual Jl. Cilandak KKO No. 19 Rt. 002 Rw. 007, Kel. Cilandak Timur Kec. Pasar Minggu, Jakarta Selatan, DKI Jakarta 12560 MIN Al-Azhar Asy-Syarif Hasyim Paja Samual Wahyuni Indrawati L
20 Laura Anabella Nalsalisa Jl. Srijaya Negara No. 45, Kel. Bukit Lama Kec. Ilir Barat I, Palembang, Sumatera Selatan SDN 1 Palembang Muhammad Amin Anggraini L
21 Shanum Ayesha Gasyari Jalan Cendana C6/11A, Kel. Jatirasa Kec. Jatiasih, Bekasi, Jawa Barat SDI AL-Anshar M. S. Chandra Santoso Atiek Lestari L
22 Zahrah Auliya Mardhatillah Jl. Jatikramat Indah II Gg. H. Muhdiar No. 66 Rt. 05 Rw. 01, Kel. Jatikramat Kec. Jatiasih, Bekasi, Jawa Barat SDIT Al-Marjan Suwirman Ratna Sari Dewi L
23 Aisyah Nurul Jannah Jl. Cikunir Raya Gg. Masjid Azikro No. 10A Rt. 03 Rw. 03, Kel. Jakamulya Kec. Bekasi Selatan, Bekasi, Jawa Barat SDIT Al-Ikhlas 86 Much. Sehrul Ining Pamuji Atmi L
24 Annisaa Sabilah Jl. Bintara 1 Rt. 06 Rw. 02 Gg. Gasun, Kel. Bintara Kec. Bekasi Barat, Bekasi, Jawa Barat SDIT Al-Halimiyah Ari Kuswari Neneng Nurseha L
25 Nabila Aliya Syifa Rumah Susun Blok 9/1/2 Rt. 006 Rw. 02, Kel. Malaka Jaya Kec. Duren Sawit, Jakarta Timur SDIT Kunfayakun Hariyanto Istima Suryati L
26 Aliyah Nabila Zahra Perum Betawi Permai Blok G4/14 Rt. 03 Rw. 14, Kel. Jati Rangga Kec. Jatisampurna, Bekasi, Jawa Barat SDIT Global Insan Madani Ari Nurdin Farah Dyah V L
27 Faizah Mahirah Jl. SD Inpres Rt. 008 Rw. 06 No. 104, Kel. Pulogebang Kec. Cakung, Jakarta Timur MIN 21 Jakarta Kosmanda Yuni Herliyana L
28 Balqis Khumairoh Oematan Jl. Tulip Utama Taman Harapan Baru Blok B1 No. 69 Rt. 003 Rw. 026, Kel. Pejuang Kec. Medan Satria, Bekasi, Jawa Barat SDIT Global Insani Islamic School Irsyad Arief Murinov Oematan Nikmatul Fadillah L
29 Shofiyah Perum Duta Kranji Jl. Singosari II, Kel. Bintara Kec. Bekasi Barat, Bekasi, Jawa Barat SDIT Insan Rabbani Ilham Tabrani Minarsih L
30 Nadya Firman Vila Nusa Indah 2 Blok V 22/6, Kel. Bojongkulur Kec. Gunung Putri, Bogor, Jawa Barat SDIT Generasi Azkia Firman Arif Lina Herlina L
31 Alya Batari Aozora Pondok Pekayon Indah Blok DD43/6 , Kel. Pekayon Jaya Kec. Bekasi Selatan, Bekasi, Jawa Barat Al-Hanif Creative School Ahmad Setiabudi Fauziah Maylani L
32 Salsabila Maharani Jl. Peldatarmiji Rt. 02 Rw. 15 No. 9A, Kel. Jakamulya Kec. Bekasi Selatan SDN Jakasetia IV Sutarto Ratminah L
33 Laila Fadhila Jl. Al-Bahar Komplek RS Islam Jakarta 2 Blok. H No. 9 Rt. 01 Rw. 30, Kel. Harapan Jaya Kec. Bekasi Utara, Bekasi, Jawa Barat SD Al-Halimiyah Zulkifli Nurhayana L
34 Aisyah Fiisabilillah Villa Mutiara Cikarang H17 No. 31 Ciantra Cikarang Selatan SDIT As-Sabiquun Dwi Suprayitno Suhadi Nurhidayah L
35 Gesyifa Anip Tiara     Anip Sucipto   L
36 Aida Lailatuz Zahra Perum Gramapuri Persada Blok G3 No. 15, Kel. Cibitung, Bekasi, Jawa Barat SDIT Hasanah Fathimiyah Edi Santoso Sariyati L
37 Almasah Salsabila Munir Jl. Pangkalan Rt. 02 Rw. 04 No. 64, Kel. Pondok Ranggon Kec. Cipayung, Jakarta Timur SDI Hidayatul Islamiyah Munir Raharjo Purwanti Listyorini L
38 Najwa Kamila Asia Mutiara Gadaing Timur, F9/38, Bekasi, Jawa Barat SDIT Ann-Nadwa Zainal Sri Windiarti L
39 Suhailah Jln. Manunggal 2 Rt. 003 Rw. 04 No. 101, Kel. Rambutan Kec. Ciracas, Jakarta Timur, DKI Jakarta SDI As-Salfiyah Zulkifli Novi Kusyanti L
40 Syaimaa Annisa Zatihanani Jl. Bintara jaya VII Rt. 009 Rw. 09 No. 28 Kel. Bintara Jaya Kec. Bekasi Barat, Bekasi, Jawa Barat SDIT Daqta Pondok Kopi Yudi Aghniawan Diah Aliyah Kusumastuti L
41 Dara Salsabila     M. Ono Darsono Rani L
42 Tsabita Khansa Al-Ghifari       Mustika Rini L
43 Ayesha Aqila Adnan Jl. H. Mochtar Blok C/23 Rt. 07 Rw. 03, Kel. Duri Kosambi Kec. Cengkareng, Jawa Barat, DKI Jakarta SDIT Abata Srengseng Adnan Yuli Palapa Wati Mekarsari L
44 Siti Latifah       Yeni L
45 Siti Nur Alisya     Maman Sulaeman Nur Hasanah L
46 Athalia Farhanah Setiawan Kamp. Parung Rt. 01 Rw. 10 No. 77, Kel. Bojong Kulur Kec. Gunung Putri, Bogor, Jawa Barat SDS Daar El Salam Yunus Setiawan Manisah L
47 Annisa Retno Kurniasari Jl. Yasin Salmah No. 1799, Kel. 2 ilir Kec. Ilir Timur 2, Palembang, Sumatra Selatan SDN 50 Suhartono Reni Christina L
48 Aqila Jelita Putri Jl. Duta 12 Blok QQ 12A Kemang Pratama, Kel. Bojong Kec. Rawalumbu, Bekasi, Jawa Barat SDSN Pekayon Jaya 6 Rudi Zainuddin Yulistiana L
49 Aisyah Shahwah Zahidah Villa Jati Rasa, Jl. Sempati Blok C16 No. 10, Kel. Jatirasa Kec. Jatiasih, Bekasi, Jawa Barat 17424 SDIT Annisa Cahyadi Nur Mala Dewi L
50 Sabrina Azzahra Jl. Kelurahan I No. 2, Kel. Duren Sawit Kec. Duren Sawit, Jakarta Timur, DKI Jakarta SD Duren Sawit 01 Aryo Dewanto Dewi Anggraeni L
51 Shylfhia Fhazwah Jl. Sukarela No. 57 Rt. 01 Rw. 03, Kel. Peninggilan Kec. Ciledug, Tangerang, Banten SDN Larangan Utara Ciledug Ghufron Rizqo Permana L
52 Allya Mutiara Dzahwa Jl. Teratai Putih II/7/40, Kel. Malaka Sari Kec. Duren Sawit, Jakarta Timur, DKI Jakarta SDN 4 Malaka Sari Wirawan Ida Farieda Luthfy L
53 Khalisa Zahra Devina Kemang Pratama 5, Jl. Cempaka 3 BM. 9 Bekasi SDSN Pekayon Jaya 6 R. Iman Suhardiman Betsy Lina L
54 Fitria Nasywa Rosyaada Kel. Harapan Jaya Kec. Bekasi Utara, Bekasi, Jawa Barat SDIT Nurul Ikhlas Al Maksum Ani Latifah Rahmawati L
55 Nina Rahmatun Nisa Perum Taman Alamanda Blok E1 No. 61, Kel. Karang Satria Kec. Tambun Utara, Bekasi, Jawa Barat SDIT Salsabila Bekasi Soenaryo Utomo Rini Yulianti L
56 Rifa ‘Atus Sadiyah Perum Intan Lestari Blok I/5 SDSN Jatimakmur 5 A. Z. Mustofa Agustina L
57 Nazwa Khaila Syarif Jl. Jati Kramat II No. 52, Kel. Jatikramat Kec. Jatiasih, Bekasi, Jawa Barat MI Hidayatul Mubtadiin Syarif Hidayatullah Abri Yatni Frida L
58 Hasna Safira Jl. Malaka 2 Gg. 3 No. 25 SDN Margahayu 5 M. Sutedi Retno Hartati L
59 Nura Muhammad Kel. Krukut Kec. Taman Sari, Jakarta Barat, DKI Jakarta SDN Mangga Besar 015 Muhammad Khalid Nadira Said L
60 Keisha Putri Theanny Prima Lingkar Asri C4/12, Jl. Caman raya, Kel. Jatibening Kec. Pondok Gede, Bekasi, Jawa Barat Jakarta Islamic School Teten S. Hidayat Lenni Jafar L
61 Salwa Naila Farah Vida Bekasi VI Apel Hijau Blok A 18 No. 21, Kel. Padurenan Kec. Mustika Jaya, Bekasi, Jawa Barat SDI Teratai Putih Yulianto Bagus Eko.P Dian Wahyu Handini L
62 Rafida Mulia Jl. Bintara 8 Rt. 02 Rw. 03, Kel. Bintara Kec. Bekasi Barat, Bekasi, Jawa Barat SDIT Daqta Pondok Kopi Mucharor Meike Erningsih L
63 Shaula Ariqah Fauzia Jl. Pemuda Gg. H. Toyib Rt. 02 Rw.04 No. 43, Kel. Kranji Kec. Bekasi Barat, Bekasi, Jawa Barat MI Yahya Haruna Dian Anggraeni L
64 Siti Nur Azizah   SD Muhammadiyah 23 Nurhasan Warsiti L
65 Diva Ramadhani Kel. Kemandoran Kec. Pekayon Jaya, Bekasi, Jawa Barat SDN Pekayon Jaya 6 Sukartono Rinni L
66 Assyifa Putri S.     Eko Subari Rini Setitiningsih L
67 Titania Rahma Nazihah Komp. Pemda Jatiasih Jl. Kresna I No. 06 Rt. 002 Rw. 001, Kel. Jatiasih Kec. Jatiasih, Bekasi, Jawa Barat SDIT Al-Muzzammil M. Adib Awaludin Yusnita Malini Putri L
68 Puan Felysha Fauzan Komp. Taman Permata Cikunir Jl. Menjangan II Blok B3/35, Kel. Jaka Mulya Kec. Bekasi Selatan, Bekasi, Jawa Barat SDI Al-Alaq Andri Fauzan Dessy Indriani L
69 Nur Shabrina Labibah Ardini Kp. Rawa Badung Rt. 007 Rw. 013 No. 12, Kel. Jatinegara Kec. Cakung, Jakarta Timur, DKI Jakarta MI Al-Wathoniyah 5 Suardi Rini L
70 Rania Giskha Maulina Vila Nusa Indah 5 Cluster Merak SC 2/36, Kel. Ciangsana Kec. Gunung Putri, Bogor, Jawa Barat SDIT Daar El Salam Joko Suprihatin Winda Novita L

PENGUMUMAN TENTANG PELAKSANAAN TEST SANTRIWATI BARU TA.2017—2018

DIINGATKAN KEMBALI KEPADA PESERTA TEST PENERIMAAN SANTRIWATI BARU MA’HAD PUTRI ATTASHFIA BAHWA PELAKSANAAN TEST AKAN DILAKSANAKAN PADA :

HARI : SABTU 07 JANUARI 2017

JAM : 08.00—12.00 (DIHARAPKAN DATANG 30 MENIT SEBELUM PELAKSANAAN TEST)

KALAU TIDAK DAPAT MENGIKUTI TEST PADA HARI SABTU MAKA DAPAT MENGIKUTI TEST SUSULAN PADA HARI SENIN 09 JANUARI 2017 JAM 08.00.

BAGI YANG BELUM MEMBAWA PERSYARATAN PENDAFTARAN DIMOHON MEMBAWA PERSYARATAN TERSEBUT PADA SAAT TEST.
1.RAPORT KELAS 5 SEMESTER 1 DAN 2
2.FOTO 3 X 4 : 2 LEMBAR

APAKAH MATAHARI BERPUTAR MENGELILINGI BUMI?

APAKAH MATAHARI BERPUTAR MENGELILINGI BUMI?

Oleh
Syaikh Muhammad bin Shalih Utsaimin

Pertanyaan
Syaikh Muhammad bin Shalih Utsaimin ditanya: “Apakah Matahari berputar mengelilingi bumi?”.

Jawaban.
“Dhahirnya dalil-dalil syar’i menetapkan bahwa mataharilah yang berputar mengelilingi bumi dan dengan perputarannya itulah menyebabkan terjadinya pergantian siang dan malam di permukaan bumi, tidak ada hak bagi kita untuk melewati dhahirnya dalil-dalil ini kecuali dengan dalil yang lebih kuat dari hal itu yang memberi peluang bagi kita untuk menakwilkan dari dhahirnya. Diantara dalil-dalil yang menunjukkan bahwa matahari berputar mengelilingi bumi sehingga terjadi pergantian siang dan malam adalah sebagai berikut.

1. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman tentang Ibrahim akan hujahnya terhadap yang membantahnya tentang Rabb.

بِالشَّمْسِ مِنَ الْمَشْرِقِ فَأْتِ بِهَا مِنَ الْمَغْرِبِ

“Sesungguhnya Allah menerbitkan matahari dari timur, maka terbitkanlah dia dari barat,” [Al Baqarah/2 : 258]

Maka keadaan keadaan matahari yang didatangkan dari timur merupakan dalil yang dhahir bahwa matahari berputar mengelilingi bumi.

2. Dan Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman juga tentang Ibrahim.

فَلَمَّا رَأَى الشَّمْسَ بَازِغَةً قَالَ هَٰذَا رَبِّي هَٰذَا أَكْبَرُ ۖ فَلَمَّا أَفَلَتْ قَالَ يَا قَوْمِ إِنِّي بَرِيءٌ مِمَّا تُشْرِكُونَ

“Kemudian tatkala dia melihat matahari terbit, dia berkata: ‘Inilah Tuhanku, ini yang lebih besar’, maka tatkala matahari itu terbenam dia berkata : ‘Hai kaumku, sesungguhnya aku berlepas diri dari apa yang kamu persekutukan.’” [Al-An’am/6 : 78]

Jika Allah menjadikan bumi yang mengelilingi matahari niscaya Allah berkata: “Ketika bumi itu hilang darinya”.

3. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman.

وَتَرَى الشَّمْسَ إِذَا طَلَعَتْ تَزَاوَرُ عَنْ كَهْفِهِمْ ذَاتَ الْيَمِينِ وَإِذَا غَرَبَتْ تَقْرِضُهُمْ ذَاتَ الشِّمَالِ وَهُمْ فِي فَجْوَةٍ مِنْهُ

“Dan kamu akan melihat matahari ketika terbit, condong dari gua mereka berada disebelah kanan, dan bila matahari itu terbenam menjauhi mereka ke sebelah kiri sedang mereka berada dalam tempat yang luas dalam gua itu.” [Al-Kahfi/18 : 17]

Allah menjadikan yang condong dan menjauhi adalah matahari, itu adalah dalil bahwa gerakan itu adalah dari matahari, kalau gerakan itu dari bumi niscaya Dia berkata: “gua mereka condong darinya(matahari)”. Begitu pula bahwa penyandaran terbit dan terbenam kepada matahari menunjukkan bahwa dialah yang berputar meskipun dilalahnya lebih sedikit dibandingkan dilalah firmanNya “(condong) dan menjauhi mereka)”.

4. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman.

لَّذِي خَلَقَ اللَّيْلَ وَالنَّهَارَ وَالشَّمْسَ وَالْقَمَرَ ۖ كُلٌّ فِي فَلَكٍ يَسْبَحُونَ

“Dan Dialah yang telah menciptakan malam dan siang,matahari dan bulan. Masing-masing dari keduanya itu beredar di dalam garis edarnya.” [Al-Anbiya’/21 : 33]

Ibnu Abbas radhiallahu anhu berkata:”Berputar dalam suatu garis peredaran seperti alat pemintal”. Penjelasan itu terkenal darinya.

5. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman.

يُغْشِي اللَّيْلَ النَّهَارَ يَطْلُبُهُ حَثِيثًا

“Dia menutupkan malam kepada siang yang mengikutinya dengan cepat,” [Al-A’raf/7 : 54]

Allah menjadikan malam mengejar siang, dan yang mengejar itu yang bergerak dan sudah maklum bahwa siang dan malam itu mengikuti matahari.

6. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman

خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ بِالْحَقِّ ۖ يُكَوِّرُ اللَّيْلَ عَلَى النَّهَارِ وَيُكَوِّرُ النَّهَارَ عَلَى اللَّيْلِ ۖ وَسَخَّرَ الشَّمْسَ وَالْقَمَرَ ۖ كُلٌّ يَجْرِي لِأَجَلٍ مُسَمًّى ۗ أَلَا هُوَ الْعَزِيزُ الْغَفَّارُ

“Dia menciptakan langit dan bumi dengan (tujuan) yang banar; Dia menutupkan malam atas siang dan menutupkan siang atas malam dan menundukkan matahari dan bulan, masing-masing berjalan menurut waktu yang ditentukan. Ingatlah Dialah yang Maha Perkasa lagi Maha Pengampun.” [Az Zumar/39 : 5]

FirmanNya: “Menutupkan malam atau siang” artinya memutarkannya atasnya seperti tutup sorban menunjukkan bahwa berputar adalah dari malam dan siang atas bumi. Kalau saja bumi yang berputar atas keduanya (malam dan siang) niscaya Dia berkata: “Dia menutupkan bumi atas malam dan siang”. Dan firmanNya: “matahari dan bulan, semuanya berjalan”, menerangkan apa yang terdahulu menunjukkan bahwa matahari dan bulan keduanya berjalan dengan jalan yang sebenarnya (hissiyan makaniyan), karena menundukkan yang bergerak dengan gerakannya lebih jelas maknanya daripada menundukkan yang tetap diam tidak bergerak.

7. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman.

وَالشَّمْسِ وَضُحَاهَا ﴿١﴾ وَالْقَمَرِ إِذَا تَلَاهَا

“Demi matahari dan cahayanya di pagi hari, dan bulan apabila mengirinya,” [Asy-Syam/91 : 1-2]

Makna (mengiringinya) adalah datang setelahnya. dan itu dalil yang menunjukkan atas berjalan dan berputarnya matahari dan bulan atas bumi. Seandainya bumi yang berputar mengeliligi keduanya tidak akan bulan itu mengiringi matahari, akan tetapi kadang-kadang bumi mengelilingi matahari dan kadang-kadang matahari mengeliling bulan, karena matahari lebih tinggi dari pada bulan. Dan untuk menyimpulan ayat ini membutuhkan pengamatan.

8. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman

وَآيَةٌ لَهُمُ اللَّيْلُ نَسْلَخُ مِنْهُ النَّهَارَ فَإِذَا هُمْ مُظْلِمُونَ﴿٣٧﴾وَالشَّمْسُ تَجْرِي لِمُسْتَقَرٍّ لَهَا ۚ ذَٰلِكَ تَقْدِيرُ الْعَزِيزِ الْعَلِيمِ﴿٣٨﴾وَالْقَمَرَ قَدَّرْنَاهُ مَنَازِلَ حَتَّىٰ عَادَ كَالْعُرْجُونِ الْقَدِيمِ﴿٣٩﴾لَا الشَّمْسُ يَنْبَغِي لَهَا أَنْ تُدْرِكَ الْقَمَرَ وَلَا اللَّيْلُ سَابِقُ النَّهَارِ ۚ وَكُلٌّ فِي فَلَكٍ يَسْبَحُونَ

“Dan suatu tanda (kekuasaan Allah yang besar) bagi mereka adalah malam; Kami tanggalkan siang dan malam itu, maka dengan serta merta mereka berada dalam kegelapan, dan matahari berjalan ditempat peredarannya. Demikianlah ketetapan Yang Maha Perkasa lagi Maha Mengetahui. Dan telah Kami tetapkan bagi bulan manzilah-manzilah, sehingga (setelah dia sampai ke manzilah yang terakhir) kembalilah dia sebagai tandan yang tua. Tidaklah mugkin bagi matahari mendapatkan bulan dan malam pun tidak dapat mendahului siang. Dan masing-masing beredar pada garis edarnya.” [Yaasiin/36 : 37-40]

Penyandaran kata berjalan kepada matahari dan Dia jadikan hal itu sebagai kadar/batas dari Dzat yang Maha Perkasa lagi Maha Mengetahui menunjukkan bahwa itu adalah haqiqi (sebenarnya) dengan kadar yang sempurna, yang mengakibatkan terjadinya perbedaan siang malam dan batas-batas (waktu). Dan penetapan batas-batas edar bulan menunjukkan perpindahannya di garis edar tersebut. Kalau seandainya bumi yang berputar mengelilingi maka penetapan garis edar itu bukannya untuk bulan. Peniadaan bertemunya matahari dengan bulan dan malam mendahului siang menunjukkan pengertian gerakan muncul dari matahari, bulan malam dan siang.

9. Nabi Shallallahu ‘alaihi wassallam berkata kepada Abu Dzar Radhiallahu anhu dan matahari telah terbenam.

عَنْ أَبِيْ ذَرٍّ أَنَّ اْلنَّبِيَّ قَالَ يَوْمًا : أَتَدْرُوْنَ أَيْنَ تَذْهَبُ هَذِهِ اْلشَّمْسُ؟ قَالُوْا: اللهُ وَ رَسُوْلُهُ أَعْلَمُ. قَالَ: إِنَّ هَذِهِ تَجْرِيْ حَتىَّ تَنْتَهِيَ إِلىَ مُسْتَقَرِّهَا تَحْتَ اْلعَرْشِ, فَتَخِرَّ سَاجِدَةً, فَلاَ تَزَالُ كَذَالِكَ حَتىَّ يُقَالَ لَهَا: اِرْتَفِعِيْ, اِرْجِعِيْ مِنْ حَيْثُ جِئْتِ فَتَرْجِعُ, فَتُصْبِحُ طَالِعَةً مِنْ مَطْلِعِهَا

Dari Abu Dzar  bahwa pada suatu hari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda, “Tahukah kalian ke manakah matahari ini pergi?” Mereka berkata, “Allah dan Rasul-Nya lebih mengetahui?” Beliau bersabda, “Sesungguhnya matahari ini berjalan sehingga sampai ke tempat peredarannya di bawah Arsy, lalu dia bersujud. Dia tetap selalu seperti itu sehingga dikatakan kepadanya: ‘Bangunlah! Kembalilah seperti semula engkau datang’, maka dia pun kembali dan terbit dari tempat terbitnya. [Muttafaq ‘alaih] [1]

PerkataanNya: “Kembalilah dari arah kamu datang, lalu dia terbit dari tempat terbitnya” sangatlah jelas sekali bahwa dia (matahari) itulah yang berputar mengelilingi bumi dengan perputarannya itu terjadinya terbit dan terbenam.

10. Hadits-hadits yang banyak tentang penyandaran terbit dan terbenam kepada matahari, maka itu jelas tentang terjadinya hal itu dari matahari tidak kepada bumi.”

Boleh jadi disana masih banyak dalil-dalil lain yang tidak saya hadirkan sekarang, namun apa yang telah saya sebutkan sudah cukup tentang apa yang saya maksudkan. Wallahu Muwaffiq.”

[Disalin dari Majmu Fatawa Arkanul Islam, edisi Indonesia Majmu Fatawa Solusi Problematika Umat Islam Seputar Akidah Dan Ibadah, Penulis Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin, Terbitan Pustaka Arafah]
_______
Footnote
[1] Dikeluarkan oleh Bukhari, Kitab Bad’ul Khalqi, bab shifat asy Syam wal Qamar : 3199, dan Muslim, kitab Al Iman, bab Bayan az Zaman al Ladzi la yuqbal fihil Iman : 159

Pahala Mendidik Anak Perempuan

Dalam mendidik anak perempuan ada pahala yang besar yang akan didapat, bersabar terhadap sikap mereka pun sama juga akan mendapat pahala yang besar. Betapa penting dan besar peran orang tua dalam mendidik mereka. Dari Anas radhiyallahu ‘anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَنْ عال جارتين (بنتين) حتى تبلغا، جاء يوم القيامة أنا وهو وضم أصابعه

“ Barangsiapa yang mengasuh dua anak wanita hingga keduanya baligh, maka ia akan datang pada hari Kiamat, aku dan dia seperti ini (beliau menyatukan dua jarinya)”. [Diriwayatkan oleh Muslim].

Dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha ia berkata (artinya). ‘Seorang wanita datang menemuiku dengan membawa dua putrinya sambil meminta, ia tidak dapati padaku selain sebuah kurma saja, lalu aku memberikan kurma tersebut kepadanya, ia pun membagikannya kepada dua putrinya sedang ia sendiri tidak makan sedikitpun, kemudian ibu itu bangkit lalu keluar, lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam masuk menemui kami, dan akupun memberitahukan hal tersebut kepada beliau, maka beliau bersabda,

من ابْتُلِي من هذهِ البناتِ بشيٍء كُنَّ لهُ سِترًا من النار

“ Barangsiapa yang diuji dengan sesuatu dari anak-anak perempuan, lalu ia berbuat baik kepada mereka, niscaya mereka akan menjadi penghalang baginya dari api neraka. ” ‘ . [Hadits Riwayat Bukhari dan Muslim].

Dari Jabir radhiyallahu ‘anhu bahwasanya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda (artinya): “Barangsiapa yang memiliki tiga anak perempuan, ia mengasuh mereka (dalam rumahnya), mencukupi mereka, dan menyayangi mereka maka tentu telah wajib baginya surga”. Maka ada salah seorang dari kaum berkata, “Kalau dua anak perempuan Ya Rasulullah?”. Nabi berkata, “Dua anak perempuan juga” (HR. Ahmad, dinilai shahih oleh Al Albani)
Dalam riwayat lain ada tambahan, “Sampai-sampai kami menyangka kalau ada orang yang berkata, “Kalau satu anak perempuan?”, maka tentu Nabi akan menjawab (artinya), “Satu anak perempuan juga”. [Dihasankan oleh Al-Albani].
Dari Uqbah bin ‘Amir dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda (artinya) “ Barangsiapa memiliki tiga anak perempuan, lalu ia bersabar terhadap mereka, ia beri makan mereka, ia beri minum mereka dan ia beri pakaian kepada mereka dari kecukupannya,, niscaya mereka akan menjadi penghalang baginya dari api neraka pada hari kiamat”. [HR Ibnu Maajah no 3669 dan dinilai shahih oleh Al-Albani] .

Tetap semangat duhai jiwa yang merindukan surga, jagalah anak-anak perempuan itu dengan baik!

***

Artikel Muslimah.Or.Id

Sumber: https://muslimah.or.id/9183-pahala-mendidik-anak-perempuan.html

Maskawin Terbesar Sepanjang Sejarah

Tahukah Anda, apa maskawin terbesar sepanjang sejarah? Apakah maskawin tersebut bernilai jutaan bahkan milyaran rupiah? Ataukah berupa rumah beserta segala isinya yang mewah?

Tahukah Anda, apa maskawin terbesar sepanjang sejarah? Apakah maskawin tersebut bernilai jutaan bahkan milyaran rupiah? Ataukah berupa rumah beserta segala isinya yang mewah?

Bukan itu,wahai saudariku. Maskawin terbesar sepanjang sejarah adalah maskawin yang diterima oleh Ummu Sulaim. Siapakah Ummu Sulaim itu?

Ummu Sulaim adalah salah satu wanita yang telah mendapatkan tiket masuk surga. Sebagaimana yang diberitakan oleh Nabi Muhammad Shallallaahu’alaihi wa Sallam. Beliau Shallallaahu’alaihi wa Sallam bersabda, “Aku bermimpi masuk surga. Di sana aku bertemu dengan Al-Ramaisha’ (julukan Ummu Sulaim), istri Abu Thalhah. Aku pun mendengar suara bakiyak, lalu aku bertanya, “Siapa?” Seseorang menjawab, “Bilal.” Aku melihat rumah gedung yang di halamannya ada seorang wanita. Aku bertanya, “Rumah ini milik siapa?” Seseorang menjawab, “Milik Umar.” Aku ingin sekali masuk ke dalamnya untuk melihat-lihat. Lalu aku ingat kecemburuan Umar. Umar pun berkata, “Demi Allah, wahai Rasulullah, akulah yang pantas cemburu kepadamu.”

Suatu hari, Abu Thalhah datang untuk meminang Ummu Sulaim. Pada saat itu, Abu Thalhah belum menjadi seorang yang beriman. Oleh karena itu, Ummu Sulaim berkata, “Kalau saya sendiri menerimamu dengan sepenuh hati. Orang sepertimu sayang untuk ditolak. Akan tetapi, engkau masih kafir, sedangkan aku wanita muslimah. Jika kamu mau masuk Islam, maka keislamanmu itu adalah maskawin untukku, aku tidak meminta yang   lainnya darimu.” Abu Thalhah pun mengucapkan dua kalimat Syahadat, lalu menikahi Ummu Sulaim.

Tsabit berkata, “Aku tidak pernah mendengar maskawin yang lebih mulia daripada maskawin Ummu Sulaim, yaitu Islam.”

Salah satu obsesi terbesarnya adalah maskawinnya berupa Islam. Dia tidak berpikir maskawinnya berupa uang, harta benda atau sesuatu yang mahal. Tujuan utamanya adalah berdakwah meskipun akhirnya harus berbuah pernikahannya dengan laki-laki yang menjadi objek dakwah.

Remaja putri sekarang berpandangan bahwa termasuk sebuah penghinaan dan pelecehan kodrat wanita bila maskawin untuk wanita sangat sedikit. Mereka lebih mengidamkan seorang laki-laki yang berpenampilan necis dan berkantong tebal, meskipun dia tidak rajin shalat, atau jauh dari kebaikan perangai dan budi pekerti. Berbeda dengan mereka, Ummu Sulaim mendambakan seorang suami yang beriman. Dia tidak ragu menolak laki-laki kafir, walaupun ia seperti seorang yang sayang untuk ditolak. Syarat menikahinya bukan penampilan fisik dan seorang profesional, tetapi pencariannya hanya satu maskawinnya berupa Islam. Sedangkan materi bukan menjadi perhitungannya sama sekali.

 

——————————————-

Diketik ulang dari buku “Kado Pernikahan” karya Abdullah bin Muhammad Al-Dawud

Artikel muslimah.or.id

Jangan Mendoakan Keburukan Pada Anak

wahai para orang tua, berhati-hatilah dan waspadalah dari mendoakan keburukan kepada anak-anak kita. Karena boleh jadi doa (atau ungkapan) buruk kita tersebut bertepatan dengan waktu dikabulkannya doa

Setiap orang tua tentu tidak menginginkan keburukan pada anaknya. Ini merupakan fitrah yang Allah Ta’ala tanamkan sebagai salah satu tanda dari sifat rahmah Allah Ta’ala.

Terdapat dalam shahihain, dari ‘Umar bin AlKhaththab radhiyallahu ‘anhu, beliau berkata,

قَدِمَ عَلَى رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عليه وسلمبِسَبْىٍ فَإِذَا امْرَأَةٌ مِنَ السَّبْىِ تَبْتَغِى إِذَا وَجَدَتْ صَبِيًّا فِى السَّبْىِ أَخَذَتْهُ فَأَلْصَقَتْهُ بِبَطْنِهَا وَأَرْضَعَتْهُ فَقَالَ لَنَا رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم– « أَتَرَوْنَ هَذِهِ الْمَرْأَةَ طَارِحَةً وَلَدَهَا فِى النَّارِ ». قُلْنَا لاَ وَاللَّهِ وَهِىَ تَقْدِرُ عَلَى أَنْ لاَ تَطْرَحَهُ. فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم– « لَلَّهُ أَرْحَمُ بِعِبَادِهِ مِنْ هَذِهِ بِوَلَدِهَا ».

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memperoleh banyak tawanan perang. Tiba-tiba ada seorang perempuan dari mereka yang mencari bayinya dalam kelompok tawanan tersebut. Kemudian dia mengambil bayi itu, memeluknya kemudian menyusuinya.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bertanya kepada kami, “Menurut kalian, apakah perempuan ini tega melemparkan anaknya itu ke dalam api?” Kami pun menjawab, “Demi Allah, tidak akan melemparkannya ke api selama dia masih mampu untuk tidak melemparnya.

Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, Sungguh Allah lebih sayang kepada para hambaNya, melebihi kasih sayang perempuan ini terhadap anaknya. (HR. Bukhari no 5999 dan Muslim no. 2754).

Demikianlah fitrah orang tua yang akan senantiasa menyayangi anaknya. Keselamatan sang anak menjadi suatu hal yang selalu terngiang di benaknya.

Pada seri sebelumnya telah dipaparkan beberapa kisah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam yang mendoakan kebaikan untuk anak keturunan beliau secara khusus dan anak kaum muslimin secara umum. Kebalikan dari hal tersebut, wahai para orang tua, berhati-hatilah dan waspadalah dari mendoakan keburukan kepada anak-anak kita. Karena boleh jadi doa (atau ungkapan) buruk kita tersebut bertepatan dengan waktu dikabulkannya doa. Sehingga doa buruk tersebut pun terkabul dan kita akhirnya akan memetik hasilnya.

Terkait hal ini terdapat sebuah hadits yang panjang di kitab Shahih Muslim. Berikut ini kami cuplikkan petikan kisah ringkasnya.

Ada seorang lelaki yang berucap kepada untanya,

شَأْ لَعَنَكَ اللَّهُ. فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم– « مَنْ هَذَا اللاَّعِنُ بَعِيرَهُ ». قَالَ أَنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ . قَالَ « انْزِلْ عَنْهُ فَلاَ تَصْحَبْنَا بِمَلْعُونٍ لاَ تَدْعُوا عَلَى أَنْفُسِكُمْ وَلاَ تَدْعُوا عَلَى أَوْلاَدِكُمْ وَلاَ تَدْعُوا عَلَى أَمْوَالِكُمْ لاَ تُوَافِقُوا مِنَ اللَّهِ سَاعَةً يُسْأَلُ فِيهَا عَطَاءٌ فَيَسْتَجِيبُ لَكُمْ ».

Hus (kalimat hardikan kepada unta agar jalannya cepat -pen), semoga Allah melaknatmu. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata, “Siapa yang melaknat untanya itu?” Lelaki itu menjawab, “Aku, wahai Rasulullah.Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pun bersabda, “Turunlah (dan turunkanlah barang-barangmu darinya -pen) [1] Janganlah Engkau menyertai sesuatu yang terlaknat. Janganlah Engkau mendoakan keburukan untuk dirimu sendiri. Janganlah Engkau mendoakan keburukan kepada anak-anakmu. [2] Jangalah engkau mendoakan keburukan pada harta-hartamu [3]. Agar (doa tersebut) tidak bertepatan dengan saat-saat di mana Allah memberikan dan mengabulkan doa dan permintaan kalian. (HR. Muslim no. 3009).

Guru kami, Ustadz Aris Munandar hafizhahullah, menceritakan sebuah kisah berikut.

Perlu diketahui bahwa salah satu kebiasaan orang Arab yang mengenal agama Islam ketika mereka sedang marah besar, mereka sering mengucapkan ‘Allahu Yahdik’ (Semoga Allah Ta’ala memberikanmu hidayah). Kalimat ini secara bahasa tidak menganduk makna keburukan. Namun berdasarkan adat kebiasaan orang Arab, kalimat ini merupakan ungkapan kemarahan mereka.

Disebutkan bahwa salah satu sebab Syaikh Muqbil bin Hadi AlWadi’i rahimahullah menjadi seorang ulama besar ahlu sunnah adalah bahwa orang tuanya pernah marah besar kepadanya lantas mengucapkan, Allahu Yahdik. Kemudian Allah Ta’ala pun mengabulkan doa orang tua beliau sehingga kita mengenal beliau merupakan salah seorang ulama besar ahlu sunnah yang tidak tercemar lingkungan syi’ah zaidiyah.

Oleh karena itu, mari jaga lisan kita dari mengucapkan doa atau ungkapan keburukan pada anak keturunan kita. Marilah kita ganti doa keburukan tersebut dengan ucapan yang baik, walaupun kita sedang marah besar kepada anak. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda,

ثَلَاثُ دَعْوَاتٍ يُسْتَجَابُ لَهُنَّ لَا شَكَّ فِيْهِنَّ : دَعْوَةُ المَظْلُوْمِ وَ دَعْوَةُ المُسَافِرِ وَ دَعْوَةُ الوَالِدِ لِوَلَدِهِ.

Tiga doa yang akan dikabulkan dan tidak ada keraguan pada terkabulnya: doa orang yang dizhalimi, doa orang yang safar dan doa kebaikan orang tua kepada anaknya. (HR. Muslim no. 3009).

Mudah-mudahan kita dapat mengamalkannya.

Disempurnakan menjelang isya, Rotterdam 5 Shafar 1438

***

Penulis: Aditya Budiman dan M. Saifudin Hakim

Catatan kaki:

[1] Sebagai hukuman bagi lelaki tersebut.

[2] Misalnya dengan mengatakan kepada anak kita,”Bodoh kamu!”

[3] Salah satu contoh doa keburukan pada harta adalah laknat pada kendaraan.

Artikel Muslimah.or.id

Ayah Penuh Cinta

njadi seorang ayah adalah sebuah predikat yang akan selalu melekat pada seorang suami ketika ia memiliki anak. Profesi atau gelar mulia yang seringkali kurang disadari seorang pria bahkan ia hadapi dengan biasa-biasa saja, tak ubahnya saat ia telah mengemban amanah sebagai suami.

Sedemikian mudahkah menjadi sosok ayah hingga banyak suami menganggapnya sepele? Bukankah semestinya seorang lelaki harus lebih banyak memahami ada apa di balik sebutan ayah ??
Pentingnya Figur Ayah

Penyair berkata :

وَيَنْشَأُ نَاشِئُ الْفِتْيَانِ مِنّاَ عَلَى مَا كَانَ عَوَّدَهُ أَبُوْهُ

Dan anak-anak kita tumbuh sesuai dengan apa yang ayahnya biasakan kepada dirinya.

Seorang anak sangat membutuhkan kehadiran ayah, sebagaimana pula dia begitu ingin dekat dan dicintai oleh ibunya. Seorang ayah yang super sibuk dan menyerahkan segala tanggung jawab pendidikan anaknya kepada istrinya tanpa ada upaya untuk terlibat di dalam membimbing anaknya, ia bukanlah figur orang tua yang baik.

Memang urusan domestik rumah tangga termasuk bagaimana mendampingi mereka belajar, mengembangkan kreativitas, membentuk kepribadian dan karakter, curhat dan juga segala hal yang berkaitan dengan kebutuhan fisik, materi, emosional, sosial, bahkan pembiasaan-pembiasaan yang berhubungan dengan keimanan, akhlak atau ibadah biasanya ditangani seorang istri. Ibaratnya wanita sebagai manager RT.

Namun tak dapat dipungkiri peran dan tanggung jawab seorang ayah yang peduli dan memilki power full tetap dibutuhkan seorang anak. Sesibuk apapun seorang ayah perlu meluangkan waktunya untuk peduli pada anaknya, meski hanya berkirim sms seperti “ Sayangku, sudah sholat belum?” atau mengajaknya bercanda, bermain bersama, atau memberinya kejutan-kejutan kecil, seperti : hadiah buku dan lain-lain, dengan maksud untuk merekatkan cinta kasih.

Bagaimanapun kondisi dan situasinya seorang anak tetap ingin selalu dekat, baik secara fisik lebih-lebih psikis dengan kedua orang tuanya. Ini fitrah dan naluri. Sebagaimana orang tua juga dianugerahi oleh Allah ‘Azza wa Jalla rasa cinta kepada buah hatinya. Lebih-lebih anak perempuan biasanya mereka akan dekat dengan orang tuanya, terlebih lagi ketika mendekati masa remaja.

Ketika ia tak menemukan figur ayah yang baik , bisa jadi ia melampiaskan kegundahan pada kawan prianya dan ini bisa membuka pintu fitnah. Disinilah pentingnya sosok ayah dalam menghandle anak-anaknya agar tetap lurus diatas Islam dan mampu menfilter hal-hal yang negatif dengan tumbuhnya perasaan aman dan nyaman bersama kedua orang tuanya. Dan Islam pun memandang peran ayah sedemikian penting hingga Rasulullah shalallahu’alaihi wa sallam seringkali bercanda, menghibur dan dekat dengan anak-anak.
Hati Selembut Sutra

Sosok ayah penuh cinta dan dicintai anaknya! Rasanya semua pria ingin menjadi ayah yang selalu dirindukan anak-anaknya. Ayah yang lembut tidak kasar namun tetap disegani anak-anak.

“ Sungguh tidaklah sifat lemah lembut ada pada sesuatu melainkan ia menghiasinya. Dan tidaklah sifat lemah lembut tercabut dari sesuatu melainkan ia menjadikannya “ buruk”. ( HR. Muslim No. 6767 ).

Salah satu kunci pembuka untuk akrab dan dekat dengan anak adalah sifat lembut. Orang tua yang membiasakan kelembutan dalam mendidik anak, maka anak insya Allah akan bertutur kata lembut, bersikap hati-hati dan tidak berperangai keras lagi kasar. Rasulullah shalallahu’alaihi wa sallam telah mencontohkan kepada kita bagaimana bergaul dan berinteraksi dengan anak kecil yang didasari rasa kasih sayang yang tulus. Anas menegaskan :

“Rasulullah adalah orang yang paling penyayang kepada anak-anak dan keluarga”. ( Hadits shohih riwayat Ibnu Asakir, Shahih Al-Jami’ no. 4797 ).

Ibnu Abbas menuturkan,

“Rasulullah shalallahu’alaihi wa sallam mengunjungi kaum Anshar lalu memberi salam kepada anak-anak mereka serta membelai kepala mereka.” ( HR. An-Nasai, dishohihkan Al – Albani dalam Shahih Al-Jami’ no. 4947 )

Kedekatan beliau dengan anak-anak tetap tidak menghalangi untuk menyampaikan nasehat dan bimbingan ketika anak-anak melakukan kesalahan. Umar bin Abi Salamah bercerita,

“Dulu aku adalah bocah yang berada dalam pengasuhan Rasulullah shalallahu’alaihi wa sallam”, Suatu ketika, tanganku berseliweran diatas nampan, maka Rasulullah shalallahu’alaihi wa sallam bersabda kepadaku :

يَا غُلَامُ سَمِّ اللَّهَ وَكُلْ بِيَمِينِكَ وَكُلْ مِمَّا يَلِيكَ

“Ananda bacalah : “Bismillah”!, gunakan tangan kananmu dan makanlah makanan yang paling dekat denganmu!” ( HR. Bukhari dan Muslim).

Sangat indah gambaran Islam tentang kasih sayang seorang ayah yang tulus kepada anaknya. Ayah penuh cinta dan dicintai anak! Saatnya anda bercita-cita dan merenung, sudahkah menjadi figur ayah yang lembut, bijak dan shalih di mata hati anak-anak.

Penulis: Isruwanti Ummu Nashifah

Murojaah: Ustadz Sa’id Abu Ukasyah

Sumber: https://muslimah.or.id/9274-ayah-penuh-cinta.html

Pendaftaran Tahun 2017/2018

A. WAKTU PENDAFTARAN

Online: www.tashfia.com

Offline:
• Senin, 28 Oktober 2016 s.d. Sabtu, 07 Januari 2017
• Hari kerja jam 09.00 – 15.00 WIB
• Tempat di SMP TASHFIA

B. WAKTU TES

• Hari, Tanggal : Sabtu, 07 Januari 2017
• Jam : 07.30 WIB s.d. Selesai
• Tempat : SMP Tashfia

C. MATERI TES :

• Baca Al-Qur’an
• Tes tertulis Matematika
• Wawancara Orang Tua
• Psikotes

D. PENGUMUMAN TES

• Hari Sabtu , 14 Januari 2017

E. DAFTAR ULANG

• Hari Senin,16 Januari 2017 – Sabtu, 21 Januari 2017

BIAYA PENDIDIKAN SMP TASHFIA

A. BIAYA PENDAFTARAN DAN SELEKSI

Rp. 200.000,- (dibayarkan pada saat mendaftar)

Berkas Pendaftaran
1. Fotokopi raport Kelas V semester 1 dan 2
2. Pas foto 3 x 4 (2 Lembar)

B. BIAYA AWAL PENDIDIKAN (dibayar setelah lulus tes seleksi)

1. Sumbangan Pengembangan Sarana Rp 10.000.000,-

2. Seragam 3 stel Rp 600.000,-

3. SPP Bulan Juli Rp 1.500.000,-

Total Rp 12.100.000,-

C. BIAYA PENDIDIKAN BULANAN ( Dibayarkan setiap bulan )

1. SPP, Asrama, dan Makan : Rp. 1 500.000,-
2. Laundry (dibayarkan diawal semester untuk deposit : Rp. 600.000/semester
3. Komite (kesepakatan bersama komite)

KETENTUAN DAFTAR ULANG BAGI CALON SISWI YANG LULUS TES SELEKSI

1. Batas Daftar Ulang
• Hari Senin,16 Jan 2017 –Sabtu, 21 Jan 2017

2. Mengisi dan menyerahkan berkas daftar ulang.

3. Membayar sekurang-kurangnya 50% Biaya Awal Pendidikan.

4. Calon siswi yang belum melunasi 50% dari Biaya Awal Pendidikan sampai dengan batas tanggal Daftar Ulang, maka dianggap MENGUNDURKAN DIRI /GUGUR.

5. Sisa Biaya Pendidikan dapat diangsur 2x sampai dengan 30 April 2017.

CONTACT PERSONS :

1. Ir. Saptawati : 08111901168
2. Mufidah, S.T. : 081314861056
3. Sri Winarti,S.Pd. : 082213705203

Nomor rekening Transfer: 71-0316-3468
Bank Mandiri Syariah,Atas nama Azka Azizah
Bukti transfer diharap dikirm ke nmor 0815-3520-8559
Atas nama Azka Azizah

Segera Nikahkan Putrimu

Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam bersabda,

إِذَا أَتَاكُمْ مَنْ تَرْضَوْنَ خُلُقَهُ وَدِينَهُ فَزَوِّجُوهُ ، إِلاَّ تَفْعَلُوا تَكُنْ فِتْنَةٌ فِي الأَرْضِ وَفَسَادٌ عَرِيضٌ

“Jika datang kepada kalian seorang pelamar putri kalian yang kalian ridhoi akhlaknya dan agamanya maka nikahkanlah, jika kalian tidak melakukannya maka akan terjadi fitnah (bencana) di muka bumi dan kerusakan yang luas.” [HR. Ibnu Majah dari Abu Hurairah radhiyallahu’anhu, Shahih Ibni Majah: 1601]

✏Al-Munawi rahimahullah berkata,

المراد إن لم تزوجوا من ترضون ذلك منه ونظرتم إلى ذي مال أو جاه يبق أكثر النساء بلا زوج والرجال بلا زوجة فيكثر الزنا ويلحق العار فيقع القتل ممن نسب إليه العار فتهيج الفتن وتثور المحن

“Maknanya, apabila kalian tidak menikahkan putri kalian dengan orang yang kalian ridhoi akhlak dan agamanya, lalu kalian lebih mengutamakan orang yang memiliki harta atau kedudukan, sehingga kebanyakan wanita akan tetap dalam kondisi tanpa suami dan kaum lelaki tanpa istri, maka akan terjadi banyak perbuatan zina dan orang yang menanggung malu, dan bisa jadi muncul pembunuhan dari orang yang menanggung malu tersebut, sehingga fitnah-fitnah akan semakin berkobar dan bencana-bencana semakin meluas.” [Faidhul Qodir, 1/313]

✏Beberapa Pelajaran:

1) Perintah kepada setiap orang tua dan para wali untuk menyegerakan pernikahan putri mereka apabila telah ada pelamar yang memiliki kriteria;
✏Baik akhlaknya,
✏Baik pengamalan agamanya,
✏Putri mereka menyukainya.

✏✏Termasuk kezaliman orang tua dan para wali yang diperingatkan para ulama adalah menunda-nunda atau bahkan mempersulit dan menghalangi pernikahan putri mereka tanpa alasan syar’i.

✏✏Bentuk mempersulit pernikahan juga beraneka ragam, kadang dengan;
✏Menetapkan persyaratan-persyaratan yang berat,
✏Mahar dan biaya resepsi yang terlalu mahal,
✏Hingga alasan-alasan yang mengandung kesyirikan yang merupakan dosa terbesar, seperti takut sial karena tanggal lahir calon suami dan istri menurut mereka akan sial jika terjadi pernikahan.

✏✏Padahal pernikahan adalah ibadah dan kebutuhan yang harus dipermudah dan dibantu orang yang mengamalkannya.

✏✏Sebaliknya, sebagian orang malah mempermudah yang haram dengan membiarkan putri-putri mereka berpacaran, bercampur baur dan bergaul bebas dengan lawan jenisnya, hingga tidak sedikit keluarga yang menanggung malu ketika putri mereka hamil di luar nikah…!

2) Peringatan dari bahaya menunda-nunda pernikahan, diantaranya;
✏Merebaknya perzinahan,
✏Keluarnya para wanita di jalan-jalan sehingga ‘fitnah’ (godaan syahwat) semakin merajalela,
✏Lapangan-lapangan pekerjaan semakin sempit karena persaingan antara laki-laki dan wanita,
✏Rusaknya rumah tangga karena perselingkuhan,
✏Hilangnya rasa malu,
✏Munculnya berbagai macam penyakit psikis dan fisik,
✏Dan lain-lain.

3) Perintah memperhatikan dua perkara terpenting dalam memilih pasangan:

Pertama: Kemuliaan akhlak, karena itu merupakan salah satu faktor terbesar langgengnya rumah tangga dan baiknya hubungan antara dua keluarga besar suami dan istri.

Kedua: Kebaikan agama,maknanya adalah;
✏Ketakwaan,
✏Kelurusan aqidah,
✏keselamatan manhaj dari berbagai penyimpangan,
✏Istiqomah di atas sunnah,
✏Menjauhi syirik, bid’ah dan maksiat.
Inilah faktor terbesar langgengnya rumah tangga, bukan hanya di dunia tapi yang lebih penting sampai di akhirat kelak.

4) Hadits ini tidak bermakna pemaksaan terhadap para wanita untuk menerima pelamar yang baik akhlak dan agamanya, walau ia tidak suka secara fisik dan hartanya. Wanita boleh menolak apabila ia tidak menyukai seorang pelamar dari sisi fisik dan hartanya, meski baik akhlak dan agamanya.

✏Adapun makna hadits ini adalah peringatan bagi para wali yang menolak seorang pelamar padahal putri mereka menyukainya dan baik agama dan akhlaknya.

✏Sebaliknya, orang tua atau wali harus menolak pelamar yang jelek agama dan akhlaknya, walau putri mereka menyukainya.

✏Maka orang tua atau wali berkewajiban untuk mencarikan calon suami untuk putri mereka, yang baik agama dan akhlaknya.

✏Dan orang tua atau wali tidak boleh memaksa putri mereka untuk dinikahi pelamar yang tidak ia sukai, walau baik agama dan akhlaknya.

5) Pentingnya menghiasi diri dengan akhlak mulia. Akhlak bagian dari agama, namun dalam hadits ini disebutkan secara terpisah untuk menekankan pentingnya akhlak mulia dalam Islam.

✏✏Dan para ulama menjelaskan, apabila disebutkan akhlak secara bersendirian (tidak disebutkan bersama dengan agama atau ketakwaan) di dalam nash-nash syari’at maka itu sudah mencakup;
✏Akhlak kepada Allah ‘azza wa jalla (dan ini yang lebih utama untuk diperhatikan),
✏Dan akhlak kepada manusia.

✏✏Namun apabila akhlak disebutkan bersama dengan agama atau ketakwaan maka akhlak yang dimaksud adalah kepada manusia.

وبالله التوفيق وصلى الله على نبينا محمد وآله وصحبه وسلم

www.fb.com/sofyanruray.info
http://sofyanruray.info/segera-nikahkan-putrimu/

Kajian Manhaj dan Aqidah

Kajian Rutin Pegawai dan Guru Khusus Keluarga SMP Tashfia dan SMA FG Putri

Assalamuálaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Diumumkan Kepada Seluruh pegawai,staff dan guru agar menghadiri Kajian rutin Bulanan dengan jadwal sebagai Berikut

  1. Tiap kamis pekan Pertama (Kajian Aqidah dan manhaj)
  2. Tiap kamis pekan ke dua ( kajian Fiqih)
  3. Pekan Pertama pekan ke 3 (kajian Akhlak)

Waktu  : Jam 13.30-15.00 WIB

Tempat : masjid ali ustman

Alamat : jalan Ratna No 82 Kel Jatikramat Kec jatiasih Kota Bekasi

 

Cp panitia kajian :

WA : 0815-8622-0776 (Sauqi)

WA : 0852-1773-4263 (ummu kayyisa)